Motoran Jogja – Surabaya (Bagian 1)

Akhirnya kesampaian juga motoran Jogja – Surabaya PP.

Sendirian.

Yogyakarta to Surabaya, East Java - Google Maps

Dari dulu saya penasaran banget bisa motoran dari Jogja ke Surabaya. Dann…. baru sekarang bisa kesampaian, yeayy!!

Berangkat 24.08.2015 lewat jalur tengah: Jogja – Klaten – Solo – Sragen – Ngawi – Madiun – Nganjuk – Jombang – Mojokerto – Surabaya

Foto-foto pas berangkat:

C360_2015-08-24-15-21-34-498Dari Jogja – Solo nggak kepikiran buat foto-foto, mungkin karena saking seringnya lewat jalan itu. Baru mulai foto-foto pas nyampe perbatasan Jateng – Jatim. Btw saya suka gapura selamat datangnya Jatim. Mengingatkan saya pada gapura pintu gerbang Kerajaan Majapahit, Wringin Lawang.

C360_2015-08-24-16-29-54-885Perjalanan berlanjut dengan melewati Kota Ngawi. Untuk petunjuk jalan saya mengandalkan plang rambu-rambu petunjuk jalan. Asal arah Surabaya gitu aja. Selain itu saya mengandalkan Google Maps & GPS dari handphone.

C360_2015-08-24-17-07-33-192Lalu nyampai di Kota Brem, Madiun… Di Madiun singkat saja karena hanya di ujung utaranya saja.

C360_2015-08-24-17-38-49-121Berhenti sejenak di depan Polres Lemahbang. Cek GPS…. Selepas Madiun ini saya sudah tidak sempat foto-foto di gapura selamat datang karena saat masuk Nganjuk, Jombang dan Mojokerto hari sudah mulai gelap.

Rute lewat jalur tengah ini yang paling saya suka adalah bisa melewati berbagai kondisi daerah yang berbeda. Seperti misalnya saat di Madiun melewati hutan jati yang daunnya berguguran di musim kemarau. Lalu saya melewati jalanan naik turun seperti di pegunungan karst. Atau merasakan terpaan angin kencang di daerah Nganjuk. Lalu melewati hamparan sawah-sawah yang asri dan tenang. Rasanya dalam sekali perjalanan saya seperti melewati berbagai musim yang berbeda. O… indahnya  negeriku.

C360_2015-08-24-17-38-43-560Melewati hutan jati, Madiun

C360_2015-08-25-10-35-01-526Suasana persawahan yang teduh di Mojokerto

Menjelang Isya saya memasuki Jombang dan karena sudah laper (banget) saya memutuskan berhenti makan-makan dulu.

Pesen Nasi Krengsengan:

C360_2015-08-24-19-37-52-311Lucu ya piringnya ada tulisan arabnya. Kalau nggak salah bacanya selamat makan :)

Tepat jam 21.00 saya memasuki Kota Mojokerto. Nah…di kota ini saya berencana menginap di rumah teman. Sengaja saya tidak memberi tahu orangnya karenaa….. Mbak yang satu ini biasanya tiba-tiba nelpon saya “Haloo… skrg lg dimana? Aku di samping rumahmu” Hohoho…. Ya kali ini gantian deh wkwkw…. Gambling juga sih sebetulnya, karena selain di Mojokerto dia juga sering tinggal di Gresik (Mojokerto rumah ortunya, Gresik rumahnya sendiri).

Ditelpon2….duuh kok nggak diangkat-angkat :( pasti orangnya lagi di jalan nih. Akhirnya saya memutuskan untuk mencari rumahnya. Seingat saya rumahnya dekat POLRES. Tepat di gang kecil samping polres masuk. Jalan ke polres tidak sulit karena ada petunjuk jalannya. Tapi….lho?? Seingat saya polres letaknya nggak di depan stasiun deh. Saya berusaha keras mengingat-ingat. Pas nikahan dia dulu, saya dijemput. Dari stasiun ke timur, trus ke utara lalu muter lewat jalan bhayangkara. Saya yakinn banget ini jalannya tapi gang masuknya yang mana? lalu kenapa polres letaknya dekat stasiun?

Berkali-kali saya muter2 kota mojokerto. Udah masuk beberapa gang juga. Mmm….tapi bukan ini deh gangnya. Karena saya orang tipe visual, saya mengingat bentuk gangnya juga belokan jalannya. Sempat terbesit “Mungkin yang di dekat rumahnya memang bukan polres, tapi kantor lain yang masih berkaitan dgn kepolisian. Seperti polda mungkin” Tapi saya sudah terlalu capek dan males buat bertanya. Nyari hotel aja deh buat nginep.

C360_2015-08-25-08-10-26-215 Nemu hotel ini

Pas check in, teman saya nelpon. Orangnya ada di Gresik. Gak percaya saya sudah sampe Mojokerto motoran, hihi…

***

Paginya saya dijemput sama keponakannya untuk mampir ke rumahnya yang Mojokerto. Ternyata oh ternyata…. Gang masuk rumahnya cuma 50 meter dari tempat saya nginep. Hadehhh….. Dan bukan POLRES, tapi SAMSAT…haha… Lucu kalau inget. Keluarganya kaget dan heboh waktu tahu saya motoran dari Jogja. Lebih heboh lagi pas tahu saya nginep cuma di seberang jalan. Aduh saya jadi nggak enak sendiri :D

C360_2015-08-25-10-21-57-635Jadi seharusnya saya masuk gang yang ini. Diupload biar besok nggak lupa. Tapi insya allah sih udah nggak bakalan lupa

 Bersambung ke Motoran Jogja – Surabaya (Bagian 2)

Posted by Heni Murhanayanti on 28 August 2015
Categories:
Travelling | 1 comment

Satoe Comment

  1. Ya ampun jagoan neon banget mba. Lewat Caruban kan serem. Hutan dan banyak truk gede

Tinggalkan Jejak Anda...

Bagian yang berbintang musti diisi *